My PCOStory : Check Up ke-V

by - August 18, 2018

Saya mau update cerita check up. Beberapa hari yang lalu, saya memutuskan ke Rumah sakit, disiang bolong. Izin sama bos, trus bareng suami berangkat ke RS. Sebelumnya saya sudah registrasi via telpon. Kali ini check up-nya sama dokter Rina, karena dokter Amel lagi cuti Haji. Saya dan dokter Amel sudah kontek2an sebelumnya via DM Instagram, beliau merekomendasikan saya untuk tes HSG di klinik Arteria Medika samping RS Grestelina. Tadinya saya iyain, kemudian malamnya saya ke Klinik tersebut untuk tanya-tanya mekanisme dan siapa dokter yang akan menangani. 

Sesampainya di Arteria medika, saya mendapati klinik yang sepi, cuma ada 2 orang didalam, satunya duduk di kursi tunggu, satunya lagi reseption yang super cuek banget. Saya kemudian bertanya perihal HSG, biayanya dan dokter yang menangani tindakannya. Setelah disebutkan semua jawaban dari pertanyaan saya, saya pamit pulang. Dan pas diluar klinik, nyamperin suami yang nunggu didepan sambil bilang "Dokternya Cowok". Dan kemudian saya semakin sensian. Entah kenapa setiap mendekati proses check up, saya pasti selalu baperan, sumpah potensi garis singgungnya besar banget. Dan pasti efeknya ke suami. hihihi,,, hari-hari yang berat.

Suami sudah keukeuh kalo gak mau saya check up di dokter laki-laki, selama masih ada dokter perempuan. Contohnya, pernah ada teman saya yang nyaranin untuk check up di spesialis khusus fertilitas, dan dokter k.fer di makassar semua cowok. Sudahlah,, restu suami sudah segala-galanya.

Ok, back again ke paragraf satu, sesampainya di awal bros kita nunggu dulu dokter Rinanya datang. Selang beberapa waktu setelahnya, saya dipanggil. Saya jelasin sama dokter Rina kalau saya ini pasiennya dokter Amel dan disaranin HSG, jadi saya mau cari HSG yang dokternya cewek. Dan dapatlah saya jawabannya yaitu Dokter Erlin di jalan Manggis. Saya dikasih surat rujukan HSG dan diresepkan untuk tetap melanjutkan konsumsi diane. Alamak,, lanjut lagiii -__-.. Saya sudah mau mewek, tapi dikuat-kuatin. hahahaha, dasar drama amat eike. Trus saya tetep nanyain, "emang masih harus yah dok lanjut dianenya?" dan si dokter bilang "iyaa, jangan sampai bulan depan malah nd M lagi, kan mau treatment profertil". OK thank you dokter.

Padahal harapan saya, kemarin itu saya di USG, biar endometriumnya bisa dikontrol lagi berapa mm ketebalannya. Tapi kagak di usg, salah saya juga sih, gak pake nanya. Entah kenapa, konsul dokter itu bikin saya kagok, semua yang mau ditanyain gak bisa keluar, lidah rasanya keluh, bisanya cuma duduk, kikuk, denger trus pamit. Padahal pengen banget nanyain semua yang ada dikepala, semua yang saya baca, saya nonton dan saya bayangkan hahaha. Tapi ya sudahlah...

Next, saya mau cerita hasil HSG saya yang bikin lumayan mikir :D

Photo by Brianna Santellan on Unsplash

You May Also Like

0 comments