Skin Care Review [Updated] : Dermaluz Acne Series Package

by - September 03, 2018

Paketnya sampai dikantor.. :) *Excited*
Haloo,, Long time no review skincare. Finally hari ini saya memutuskan menyudahi penggunaan produk ini. Awal menggunakan tanggal 6 Juli 2018, saya stop di pertengahan agustus lalu. Rutinnya sih sebulanan awal dengan dalih harus lihat dulu efeknya.

Kondisi wajah saya tanggal 3 Juli 2018.
Saya yg paling depan (pakai headphone)
Dermaluz menjanjikan mengobati jerawat dengan kandungan yang aman. Produk ini pun di claim aman untuk ibu hamil. Lokal Product juga. Andalannya Suhay Salim juga. Oke, marilah kita mencoba produk ini, pikir saya waktu itu. Jadilah saya beli dan ada satu teman saya juga yang pengen nyobain.

Isinya 3 product ini : Facial Wash, Serum & Spot Treatment Gel.
Penggunaannya malam hari. Tertulis begitu di body produknya *cmiiw. Seingat saya yah, karena sebelum tidur kalau ndak salah. Gak ada yang mention kata pagi deh atau hal yang mengarah kesana. Tapi saya pernah nonton youtubenya Suhay dan doi pakainya pagi. Entarlah yah saya ceritain pemakaian saya secara detail.

1. Facial Wash

Facial Wash. (gel)
Ini ngingetin saya sama Clean&clear yang kecil itu. Anak 90-an pasti tahu deh fwnya clean&clear yang mini, teksturnya gel. Hampir banget sama. Temen saya, Ana juga notice itu. Fw ini sih bagus-bagus aja, gak bikin break out, gak bikin kering, dan gak ada efek ketarik setelah pemakaian. Trus yang paling menarik perhatian adalah kandungan SLS-nya. Kandungan SLS ini bener-bener masih bikin saya bingung. Karena di FD ada artikel yang menjelaskan klo SLS itu sudah positif dapat mengiritasi kulit. Dann, setelah ngecek bolak balik ternyata cetaphil "andalanku" juga ada SLSnya. Nah gimana dong. Saya malah udah konfir ke akun Insta Cetaphil Indo, dan mereka konfirmasi SLSnya sudah dalam kadar yang di loloskan FDA *cmiiw. Dengan dua produk ini, saya jadi mikir kalo kulit saya itu cocok sama facial wash yang ada SLSnya. But at the end, Facial wash dermaluz ini gak bisa ngalahin cetaphil. bayangkan pas wajah saya semakin ndak bersahabat, jerawatnya pada merah-merah, saya cuma pakai cetaphil, dua hari merahnya memudar. Menyenangkan banget kan cetaphil ini. sudah berkali-kali saya mencoba mau menghianatinya karena bosan, ujung-ujungnya balik lagi. Btw, watson lagi diskon loh kemarin, cetaphil diskon 50-ribuan lebih buat botol yang paling besar. :D. Siapa tau masih berlaku hari ini. Untuk Makassar yah, watson MP.

2. Serum
serum ter-ribet yang pernah saya coba :D
Setelah facial wash, selanjutnya pakai toner. Saya kemudian memakai serum ini, tekturnya cair., persis air. Baunyaa emm, biasa aja sih. Saya lupa juga wanginya serum ini. Sensasi pas di-tepokin ke wajah juga gak ada, menyerapnya cepet kok. Gak ada masalah sih sama serum ini yah hanya saja gak ngefek dan rempongnya masha Allah. Why?? botolannya modelan pump, buat liquid foundation OK lah, tapi buat cairan?? gimana dong? alhasil ini muncrat-muncrat pas dikeluarin. Rada sebel :D. Protes saya ini sudah saya sampaikan loh ke admin ig dermaluz. Saking gemeshnyaa. Dan dibalas sama adminnya, semoga deh next mereka bisa improve.

3. Acne Spot Treatment Gel
wangi vanila, tapi pas nyampe kulit ternyata perih sister. 
Setelah serum, kita masuk dong ke next step yaitu apply AST ini. Wanginya ndak mirip obat sama sekali, tapi malah wangi vanila.Wanginya boleh manis, tapi pas ke-apply di kulit, nyesss perih sihhh. Apalagi diatas jerawat yang lagi matang-matangnya. Good, welcome to the club sister. Pedesss. Karena perihnya ini kan, saya mikir bakal ada efek yang menjanjikan buat kulit. Setidaknya saya mikir paling tidak jerawat ini bisa kering setelah bangun esoknya. Ternyata, B aja sister.

Over all, 
Setelah sebulan cuma menggunakan ini dan combine dengan toner some by mi, hasilnya di kulit saya B aja. Malah jerawatnya meradang. Saya bingung lagi deh, ini kenapa, saya sudah coba pakai malam, trus pernah saya pakai siang, sama saja, ndak membantu sama sekali. Berikut Grid yang saya buat untuk mengontrol perubahan wajah saya. 

sebelah Kiri itu kondisi kulit saya yang sekarang. 

Tanggal 8, itu saya sudah menggunakan dermaluz. Dan tanggal 28 saat saya liburan ke bira, di perjalanan saya memperhatikan wajah saya di kaca spion, dan ya Allah, saya jd stress banget liatnya. Karena dengan pencahayaan langsung, kondisi kulit jd terlihat sangat jelas. Kemudian saya masih melanjutkan. nah dipertengahan agustus saya memutuskan stop, even productnya belum abis. Apa yang membuat wajah saya sekarang jadi baikan? Jawabannya di next postingan saya deh. Review saya selanjutnya semoga bisa bermanfaat karena product yang saya gunakan adalah product baru, belum pernah saya coba sebelumnya. jadi sangat excited untuk ngereview product tersebut. Wish me luck yah, semoga next postingan, bekas jerawat diwajah juga bisa memudar. Semoga. Karena saat ini saya lagi nyobain product baru juga. Jadi bisa sekalian di review lagi deh.. Oke, finally selesai juga reviewnya,, see ya..




You May Also Like

0 comments