After Break from Check Up, I'm finally Back to the doctor again!

by - November 28, 2019

Terakhir ngomongin perihal program hamil januari kemarin, baru bisa update lagi saat ini. Hampir setahun ternyata break dari nulis di blog. Sepertinya tahun 2019 lumayan hectic sampai blog ini tak tersentuh sama sekali. Bahkan pernah kepikiran memindahkan isi blog yang cukup privasi ke blog lain, termasuk postingan PCOS. Bukan kepikiran lagi, tapi beneran udah dipindahin. Tau-taunya hal tersebut malah mengacaukan ingatan terkait kronologi kehidupan yang sudah saya jalani, dan itu tentunya tidak menyenangkan. Ingatan tidak bisa bertahan dan bisa jadi malah blur dan mengacaukan berbagai cerita yang sudah lalu. Dengan kejadian tersebut, saya bener-bener kapok ngutak-ngatik postingan. Ribet cuyy, wkwkwk.

Oke, back to theme PCOS : Setelah break selama 4 bulanan, akhirnya saya balik lagi ke dokter. Check up lagi, tapi dengan dokter terakhir, dr. Rina di Klinik Kartini Medical Center. Saya kembali check up di bulan January 2019 setelah gak M selama 1 atau 2 bulan lebih. Saya jelasin hasil HSG yang non paten di rahim sebelah kanan dan kondisi rahim yang hiper anteflexia *kalo gak salah*. Dan gues what? gimana respon dokter Rinanya?? Selow aja wkwkwk. Si Ibu Dokter bilang mungkin hasilnya salah kali, apalagi kalau sampe kateternya nd masuk. Lagian juga kalau benar non paten, kan masih ada rahim sebelah kiri. Trus masalah bentuk rahim, gak ada hubungannya sama kehamilan katanya, jadi gak usah khawatir. Tahu gak? kata-kata dokter tersebut seperti oase di padang pasir, kata-katanya menghapus semua kekhawatiran saya selama 4 bulan tersebut. Dokter menguatkan saya dan mengatakan banyak-banyak doa saja. Rezeki sudah ada yang atur. Selain advice beliau yang sangat menenangkan hati tersebut, dokter Rina juga tipe dokter yang mau dengerin pasiennya, misalnya saat saya tanya "Dokter, saya ndak mau konsumsi diane lagi, saya bisa ndak yang alami aja programnya? saya janji deh mau olahraga dan baikin pola makan." trus ibu dokternya bilang "Boleh dong, lebih bagus lagi. Rajin-rajin makan sayur sama olahraga yah, diturunin sedikit berat badannya. 6 kg lah.". Waktu itu berat saya 63 kg, kebetulan abis turun 2 kg. Tapi itu 11 bulan lalu, sekarang berat saya malah nyampe di 67 *nangis*.

Pertemuan pertama saya dikasih rhinolut *kalo gak salah* buat melancarkan M. saya konsumsi seminggu dan alhamdulillah mentruasi juga. Saya disruh balik lagi 3 bulan kedepan, buat dikasih profertil.

Singkat cerita saya kembali lagi 3 bulan setelahnya, April 2019. Menstruasi saya belum teratur setiap bulan, cuman udah mulai baikan, saya menstruasi 2 kali selama 3 bulan tersebut tanpa bantuan obat. Check up kedua saya diresepin profertil dan diminum selama 5 hari. hari ke-12 saya disruh balik lagi untuk check ukuran telur. Dan setelha 12 hari, ukuran telur nambah tapi masih dibawah ukuran pas untuk dibuahi. Saya diresepin profertil lagi dengan peningkatan dosis. Dan setelah balik, sama aja belum siap. huahhhh.. sabaar..

Terakhir check up di dokter rina dan diresepin cycloproginova itu bulan september kalo ndak salah. Saya disruh konsumsi cyclo selama 3 siklus trus di siklus ke-4 kudu minum profertil dan balik check up lagi. Tapi sayanya bingung pas di siklus ke-2, gegara saya kudu dinas keluar kota saat saya harus minum cyclo di siklus ke2. Dan hal tersebut membuat saya tidak melanjutkan konsumsi cyclonya. saya bingung nanti bakal ngapain kalau sudah bulan januari. Karna setelah siklus 1, siklus 2 ini belum datang-datang juga. Deg-degan apa bulan ini bakal patah hati wkwkw.

Kenapa sih saya nulis ini?? buat ngingetin diri saya dimasa depan, buat ngingetin kalau 2019 ini masih seputaran bolak-balik dokter ngurusin telur. 

Selamat sore.

You May Also Like

0 comments